Pages

Sila / Please 'LIKE' to support this blog..tq ^^

Khamis, April 30, 2009

Bawa Balik Bakul Itu

Di sebuah negara dalam rantau Asia tenggara , ada sebuah kisah tentang sebuah keluarga yang tinggal dalam sebuah petempatan yang aman damai jauh dari kesibukan pekan . Bilangan ahli keluarga 4 orang termasuk atuk yang dah tua , ayah masih bekerja mencari rezki untuk seisi keluarga , si ibu menjaga urusan seharian kelurga di rumah dan satu-satunya anak yang mereka sayangi berumur 5 tahun .

Kehadiran atuk yang juga bapa kepada si ayah setelah kematian isteri menimbulkan rasa kurang senang si ibu untuk tinggal bersama-sama . Bagi si ibu , kehadiran bapa mertuanya itu menyusahkan dirinya sahaja dan menyukarkannya memberi tumpuan sepenuhnya terhadap urusan anak tunggalnya . Bapa mertuanya yang sudahlah tua dan uzur memerlukan si ibu menolongnya dalm setiap aspek seperti makan, minum , pergi tandas dan sebagainya . Semakin lama , semakin rasa geram dan marah membuak-buak dalam diri si ibu kerana sudah tidak tahan lagi melayan karenah bapa mertuanya yang uzur dan ingin sahaja dia menyuruh bapa suaminya itu keluar dari rumah . Begitulah perasaannya terhadap bapa mertuanya . Dia mula memikirkan bagaimana megeluarkan si tua itu keluar dari rumah dan kehidupan keluarga dia sekaligus bagi ia akan membawa ketenangan dalam urusan kehidupan dia .

Dalam memikirkan perkara itu , dia terpandang satu bakul anyaman rotan yang suaminya selalu mengangkat buah-buahan ketika musim buah-buahan di kebun mereka . Lalu datanglah idea jahatnya untuk meletakkan orang tua itu didalam bakul itu dan tinggalkannya ditengah-tangah hutan . Apabila suaminya pulang dan diberi makan tengah hari , dia terus menceritakan rancangannya megeluarkan orang tua uzur itu dari kehidupan mereka . Mula-mula suaminya agak terkejut mendengar kata-kata isteri tentang bapanya . Si suami memikirkan seketika dengan memikirkan kesusahan isterinya melayan karenah bapanya . Akhirnya , si suami meyetujui idea isterinya .

Pada keesokan hari , bakul itu dibersihkan dan diletakkan bekalan makanan dan minuman . Si suami menyuruh bapanya masuk ke dalam bakul itu . Si anak bertanya kepada ayahnya , “Ayah mahu membawa atuk ke mana?” dengan perasaan ingin tahu yang tinggi . Balas ayahnya , “Ayah mahu membawa atuk kamu ini jauh dari sini .Kamu kena ikut sekali”. Tanpa banyak soal si anak setuju mengikut ayahnya yang sudah pun mengangkat atuknya yang ada didalam bakul itu . Setelah berjalan jauh dalam ke dalam hutan , si ayah mangambil keputusan meniggalkan bapanya di situ bersebelahan sebatang sungai yang airnya jernih sekali . Lalu , dia turunkan bapanya yang sudah keletihan duduk di dalam bakul dari tadi . Dia berkata , “ Bapaku, saya harap bapa dapat tinggal di tempat baru ini” . Si atuk hanya diam . Lalu si ayah meninggalkan si atuk dengan bakul itu . Tiba-tiba anaknya bersuara , “kenapa ayah tidak bawa balik bakul itu? Nanti ayah kalau sudah tua , boleh saya gunakan kembali untuk letakkan ayah dalam hutan seperti atuk”. Si ayah terdiam dan memfikirkan kembali kata-kata anaknya . Tak kan bila dia dah tua hendak ditinggalkan anaknya pula di dalam hutan ini . Terus sahaja dia memandang bapanya yang sugul dalm bakul itu . Dia pun berubah fikiran………………………………………………………………………………

1 ulasan:

tasya berkata...

hmm.. seringkali kita lupa akan ihsan mereka yg rapat dgn kita, tetapi mengagung-agungkan ihsan org yg baru kita jumpa..