Pages

Sila / Please 'LIKE' to support this blog..tq ^^

Rabu, Januari 07, 2009

MALU Nabi Ayyub

Nabi ALLAH Ayyub a.s , seorang nabi yang telah dikurniakan ALLAH pelbagai nikmat kesenangan termasuk kekayaan harta, kerajaan yang luas, isteri dan anak-anak yang soleh solehah. Sebagaimana manusia lain yang beriman kepada ALLAH , Nabi Ayyub tidak terlepas juga dengan ujian-ujian yang ditimpakannya oleh ALLAH bagi menguji tahap keimanan hamba-Nya yang taat itu.
Syaitan yang tidak senang dengan sifat tawadu’ dan bersyukur yang ada pada Nabi Ayyub kerana kekayaan yang diberi kepadanya langsung tidak membuatkannya lalai beribadat kepada ALLAH. Lalu syaitan berjumpa ALLAH untuk menyatakan hasratnya untuk menghasut Nabi Ayyub dan menggoyahkan pegangan aqidahnya. Syaitan juga meminta ALLAH agar segala nikmat yang diberi kepada Nabi Ayyub ditarik semua sekali. Tetapi ALLAH tahu Nabi Ayyub tetap utuh imanya walaupun diuji ujian-ujian yang berat kepada dirinya. ALLAH memperkenankan permintaan syaitan bagi mempertontonkan kepada syaitan kepatuhan Nabi Ayyub kepada-Nya dalam setiap keadaan tidak kira susah atau senang.
Nabi Ayyub ditimpa malang satu-persatu. Hasil tanamannya tidak subur , harta semakin susut, anak-anak Nabi Ayyub pual ditarik nyawanya dan ujian yang paling besar , menghidapi penyakit yang mengerikan. Bahana penyakit tersebut menyebabkan rakyatnya takut berjumpa dengannya keran dikhuatiri berjangkit dengan mereka. Walaupun dalam keadaan sebegitu, Nabi Ayyub tetap berzikir kepada ALLAH dan membuatkan rasa geram syaitan makin membuak-buak. Syaitan mendapat jalan , untuk meggoda isteri seperti yang dibuatnya untuk megusir Nabi Adam dari syurga.
Dalam keadaan serba kekurangan dan lemahnya iman , isteri Nabi Ayyub termakan hasutan syaitan itu. Isteri Nabi Ayyub berjumpa suaminya lalu berkata “Wahai suamiku, sampai bilakah kita hidup disiksa ALLAH seperti sekarang? Aku cukup merindukan kesenangan yang kita kecapi dahulu bersama anak-anak, sahabat-sahabat, rakyat, kesihatan dan harta yang banyak.Engkau mohonlah kepada ALLAH agar kita semua dibebaskan dari segala penderitaan dan musibah yang berpanjangan ini”
Nabi Ayyub menjawab “Isteriku , kau menangisi kebahagiaan dan kesejahteraan yang ALLAH kurniakan kepada keluarga kita dan engkau juga memintaku memohon kepada ALLAH agar dibebaskan segala kepayahan?”. Aku ingin bertanya kepadamu, “berapa lama kita diberi kenikmatan kemewahan , makmur dan sejahtera?”. Jawab isterinya, “sudah berpuluh-puluh tahun”. Tanya Nabi Ayyub lagi , “penderitaan yang kita tanggung ini sudah berapa lama?”. Jawab isteri, “7 tahun”. “Sebenarnya aku malu” kata Nabi Ayyub lagi. “Kita baru ditimpa kesusahan dalam 7 tahun padahal kesenangan yang diperoleh dahulu bertahun-tahun lamanya, tetapi ingin mohon kembali kepada ALLAH lagi kesenangan?”. Sambungnya lagi, “Engkau telah termakan hasutan syaitan durjana , sehingga timbul rasa kesal atas takdir ALLAH ini dan menyebabkan imanmu menipis”
Setelah ditinggalkan isterinya, Nabi Ayyub tinggallah keseorangan di rumah tanpa ditemani sesiapun. Dia bermunajat kepada
ALLAH dengan sepenuh hati dan kasih sayangnya.

Kisah ini menunjukkan betapa sifat malu(malu yang bertempat) ini benteng daripada hasutan syaitan dalam diri manusia. Mustahil bagi orang yang beriman tiada sifat mahmudah(terpuji) ini. Sebab itulah malu itu sebagai ‘komponen’ penting dalam iman seseorang. Kadang-kadang bila manusia ditimpa musibah misalnya , penyakit mereka cepat meradang dan marahkan tuhan. Perbuatan itu sudah tentu membuatkan mereka menjadi orang yang kufur. Kita sebagai orang Islam, hendaklah percaya segala musibah itu tanda ALLAH masih menyayangi diri kita sebab itulah iman kita diuji untuk menilai tahap keimanan kita kepada-Nya. ALLAH juga menunjukkan sifatnya Maha Pengampun apabila kita ditimpa penyakit dan bersabar maka penyakit itu menjadi suatu kifarah atau penghapus dosa kita yang terdahulu. Kita harus ingat segala nikmat yang kita kecapi boleh ditarik ALLAH bila-bila masa. Sepatutnya , malu dizahirkan dalam keadaan yang sukar tersebut menjadikan diri kita lebih hampir kepada ALLAH dan tidak berputus harap kepada-Nya. Barulah kita ini menjadi hamba-hamba yang taat dan mendambakan rahmatnya, insyallah…

‘SAAD’ surah ke-38
41-44

‘AL-ANBIYAA’ surah ke-21
83-84

1 ulasan:

Ahmad Zaim berkata...

salam arif. aku ni zaim. follow blog ak, http://airforcez.blogspot.com. ak da follow blog ko.